Filosofi Jawa Tentang Pernikahan: Sekar Asmaradana

Masyarakat Jawa memiliki SekarAsmaradana yang cukup terkenal dan melegenda. Sekar Asmaradana ini seringkali lebih dikenal dengan sebutan Tembang Asmaradana.

Berikut isi atau lirik dari Sekar Asmaradanayang digubah oleh R. Ng. Yasadipura tersebut:

Gegaraning wong akrami

Dudu bandha dudu rupa

Amung ati pawitané

Luput pisan kena pisan

Lamun gampang luwih gampang

Lamun angèl, angèl kalangkung

Tan kena tinumbas arta

Arti dari bait di atas yaitu:

Sebab atau alasan orang membangun rumah tangga
Bukan harta bukan rupa
Hanya hati awalnya
Gagal sekali, berhasil juga sekali
Jika mudah maka terasa sangat mudah
Jika susah maka terasa sangat susah
Tidak bisa dibeli dengan uang atau harta

Sebenarnya masih ada lagi bait-bait yang lain seperti yang berikut ini:

Aja turu soré kaki

Ana Déwa nganglang jagad

Nyangking bokor kencanané

Isine donga tetulak Sandhang kelawan pangan

Yaiku bagéyanipun wong welek sabar narima

Filosofi Jawa Tentang Pernikahan: Sekar Asmaradana | ayas | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *